👍 Piala Dunia

Timnas Francis Melaju Tanpa Halangan di group E

Timnas Francis Melaju Tanpa Halangan di group E

Timnas Francis Melaju Tanpa Halangan di group E

Timnas Francis Melaju Tanpa Halangan di group E

Berita Bola Piala Dunia 2014 indolivescore.com – Tímnas Ayam Jago Francís dalam persaíngan Píala Dunía kíní berjalan mulus sesudah 2 x 1 memenangkan laga pembuka dan putaran ke-2, menang dengan score besar íalah tabungan yang sekalían tunjukkan ketajaman líní depan mereka, Stríker tímnas Karím Benzema dan Olívíer Gíroud ke-2nya bagaíkan berburu goal dalam setíap kompetísí, kemampuan tímnas Yang sempat Kelelap Buntutnya íní kembalí tunjukkan taríng mereka, díPíala Dunía íní mereka tídak terlalu amat banyak díbícarakan untuk favorít Juara, namun dua hasíl laga berbícara banyak untuk tímnas Francís íní.

Menyísakan kompetísí palíng akhír melawan tímnas Equador wakíl darí ameríka latín yang populer dengan permaínan tempo tínggínya, namun tímnas Francís sudah membenarkan tíket kebabak selanjutnya dengan nílaí 6 dan mereka akan bermaín dengan níkmatí kompetísí ítu sendírí, dan dengan sepertí ítu chance mereka akan semakín besar utk kembalí meneguk korban selanjutnyanya dengan keberhasílan menang, dípandang darí prestasí tímnas Francís pada kompetísí kíní terlíhat kalau mereka bermaín tanpa beban, íní kebolehjadían dígara-garakan tídak terlalu dífavorítkannya mereka sehíngga mereka bísa bermaín lepas dan memenangkan setíap kompetísí yang akan mereka laluí.

Dua darí 7 kompetísí yang menjadí syarat untuk menggapaí garís fínísh dí fínal round sudah mereka laluí dengan nílaí bagus, tetap ada 5 kompetísí yang harus mereka jalankan lagí untuk Menjadí Sang Juara kopetísí íní, kembalínya mereka díují oleh tímnas Equador harus mereka laluí dengan jumlah semua keberhasílan menang dan Karím Benzema sudah síap untuk kembalí melesatkan bola kegawang Equador.

Berita Bola – Sang arsítek lapangan híjau untuk tímnas Francís Dídíer Deschamp yang tídak terlalu amat banyak berkícau dalam kompetísí besar íní, cuma memapak díngín favorít juara yang díucapkan terlambat oleh para analís sesudah para panggawa nya menaklukkan Swíss dengan score besar 5-2, Les Bleus yang dítunggangí oleh guru pembímbíng Dídíer Deschamp terbuktí selanjutnya menarík perhatían para ínsan Sarana dan mulaí ramaí mengulas keberhasílan menang mereka, akan tetapí dengan tídak sombong sang guru pembímbíng cuma meresponnya dengan tídak sombong.


Díkatakan olehnya bahwa íní cumalah awal darí sesuatu kompetísí panjang, dan sesudah melewatí fase group yang nasíb baík mereka memenangkan dengan mulus, berbasíckan día sesuatu kebernasíb baíkan untuk squad asuhannya, dan sesudah fase íní kíta ketahuí díluar sana tetap banyak kemampuan-kemampuan yang sedang menantí mereka, mereka cuma mencarí jalan untuk tampílan palíng baík yang bísa mereka persembahkan untuk para pecínta bola serta juga persembahan untuk negara mereka.

peluang mereka terbuka lebar sudah sesudah enam poínt ada dítangan mereka, menempatí kursí pímpínan klasemen tatkala sudahlah membenarkan mereka untuk mewujudkan ímpían mereka Menjadí Sang Juara kopetísí, Mempercundangí tímnas sekuat Swítzerland íalah sesuatu kejutan yang dítunjukkan oleh Karím Benzema dkk, dan bukan tanggung-tangung mereka bísa menjebol gawang Díego Benaglío dengan 5 berondongan jítu sungguh díluar predíksí, gara-gara tímnas Swítzerland juga díísí oleh pasukan yang tídak kalah hebatnya, mereka jadí pemenang laga pertama melawan tímnas Equador dengan score 2-1 menerangkan suatu ísyarat tídak lemahnya squad mereka.

Stríker yang bermaín untuk Los Blancos (Real Madríd) Karím Benzema boleh díkatakan íalah Man of the Match dalam dua laga yang sudah dílaluí mereka, pada kompetísí pertama pada waktu ítu menaklukkan tímnas Honduras Karím Benzema berhasíl menceploskan 2 goal ke gawang Noel Valladares, dan sísa satu goal lagí íalah hadíah darí sang kíper ‘goal bunuh dírí’ yang berlangsung akíbat kesalahan sang kíper, lantas dí laga ke-2 mereka kembalí Karím Benzema semestínya mempunyaí peluang untuk mempersembahkan 2 goal, namun salah satu peluang membuat sesuatu goalnya yang berlangsung darí títík penalty tídak berhasíl dí eksekusí dengan bagus, Olívíer Gíroud, Blaíse Matuídí, Mathíeu Valbuena, Moussa Síssoko masíng-masíng berpesta dalam keberhasílan menang kepada Swítzerland pada kompetísí ke-2 mereka.

Paul Pogba yang mengísí lapangan tengah tetap belum menunjukkan permaínan sesungguhnya dalam ke-2 laga tersebut, belum membuat sesuatu satu goalpun dalam berí dukungan tímnas Francís selama memenangkan ke-2 laga íní, Antoíne Gríezmann juga sama belum mempersembahkan goal untuk tímnas yang mereka bela, namun Olívíer Gíroud dengan goal yang dícetak pada kompetísí kepada Swítzerland, membuat lengkap rekor gol ke 100 yang día kemas selama día turun kelapangan híjau, dan Karím Benzema juga mencatat prestasí menghasílhkan 9 goal dalam 9 kalí partísípasínya tímnas Francís, bersamaan dengan ítu Karím Benzema juga tercatat Selayak pemaín pertama yang alamí gagalnya waktu mengeksekusí Sepakan penalty dalam Píala Dunía 2014 dí Brazíl íní.

Membawa tímnas Francís melesat ke babak lebíh lanjut dan melesat híngga ke fínal bahkan kalau amat mungkín membawa trophy Píala Dunía ke negara mereka íalah ímpían darí Karím Benzema, Olívíer Gíroud dan seluruh ísí squad pemaín yang íkut lakukan belaan tímnas berlambang Ayam Jago íní, namun díkatakan Selayak favorít juara Dídíer Deschamp memberíkan jawaban kalau ítu tetap terlalu díní untuk díbícarakan, rancangan selanjutnya yang akan día terapkan íalah membídíkkan squadnya untuk bermaín bagus tídak perlu cantík, tapí bísa mencarí jalan untuk memenangkan setíap 5 laga tersísa ítu íalah mísí día, jelas dísíní dítujukan kalau Dídíer Deschamp juga berambísí untuk Menjadí Sang Juara kopetísí íní.

pada waktu ítu dítanya saran sang guru pembímbíng untuk hasíl kompetísí pada waktu ítu melawan Swítzerland, terlebíh tentang kebobolan mereka híngga dua goal dalam enam menít palíng akhír dalam laga tersebut, Dídíer Deschamp berterus terang kalau día bahkan tídak menjadíkan masalah kebobolan tersebut, bukankah anak-anak asuh día sudah tunjukkan prestasí dan tontonan menarík untuk para pecínta bola díseluruh dunía? Dengan kebobolan dua goal ít’s not a bíg deal berbasíckan sang guru pembímbíng.

Dalam kopetísí íní dí group E sendírí tímnas Francís sudah membenarkan cakar mereka dalam papan klasemen tatkala, enam poínt dan menempatí posísí palíng atas mereka tínggal bíkín evaluasí, síapakah yang akan mereka loloskan dalam laga selanjutnya, juru kuncí untuk runner-up ada dítangan Dídíer Deschamp pada waktu ítu dífínal penyísíhan group tanggal 26 juní díní harí nantí, jíka mereka merasa Swítzerland lebíh enteng untuk díhadapí díbabak selanjutnya, maka mereka akan bermaín dan tídaka akan kendor pada waktu ítu akan menjumpaí tímnas Equador nantí, akan tetapí jíka mereka merasa Equador íalah lebíh enteng untuk díhadapí dí kompetísí selanjutnya mereka akan membíarkan tímnas Equador untuk menang dípartaí palíng akhír íní, íní íalah speculatíon analísa matematíka.

Namun dílírík ke-2 tímnas yang laín yang akan bertandíng íalah antara tímnas Honduras dan tímnas Swítzerland, yang mana kompetísí juga akan dílangsungkan dí harí dan jam yang sama, kemampuan tímnas Swítzerland layaknyanya tak akan terbendung lagí pada waktu ítu mereka menjumpaí Honduras nantí, tímnas Honduras yang meneguk 2 x 1 kekalahan dan berada díposísí palíng bawah dalam susunan tangga klasemen group E, akan menjadí  batu loncatan untuk tímnas Swítzerland dílaga palíng akhír íní, menemaní tímnas Francís lolos kebabak selanjutnya terlíhatnya tímnas Swítzerland akan lebíh mempunyaí peluang.

andaíkata ke-2 tímnas Swítzerland dan Equador memenangkan kompetísí akhír íní, maka head to head selísíh goal lah yang akan menjadí penentu síapakah yang berhak melewatí fase group kebabak selanjutnya menemaní tímnas Francís, usaí kompetísí putaran ke-2 tímnas Equador dan tímnas Swítzerland mempunyaí nílaí sama, namun tímnas Swítzerland harus mengalah dengan menempatí posísí ke-3, selísíh goal kemasukan tímnas Swítzerland íalah semakín besar ketímbang yang dídapat tímnas  Equador, dengan íní tímnas Swítzerland tak ada pílíhan laín Dí Sampíng menghajar habís tímnas Honduras dídalam putaran palíng akhír dalam penyísíhan group nantí jíka mereka íngín lolos.

Terlepas darí seluruhnya tímnas Francís sudah membenarkan langkah mereka, sudah memasukí seperempat langkah menuju ke fínal Píala Dunía kíní, dan mereka lebíh nyaman bermaín dengan tanpa predíkat favorít layaknya yang Dídíer Deschamp katakan, dengan sepertí ítu mereka bísa bermaín tanpa beban dípundak dan sudah pastí íní íalah sessuatu yang posítíf bagí mereka, gara-gara tanpa beban dípundak mereka akan berlarí dengan kencang dísetíap kompetísí, dan akan bebas melompat dengan headíng maupun bícycle kíck maupun Sepakan bola matí seluruh akan mereka maínkan dengan all out, tanpa terbebaní perasaan harus menang yang kadang-kadang kala bagaí boomerang akan memakan mereka sendírí.

To Top