👍 Sepakbola Inggris

Sejumah Peraturan Baru di Liga Premier Inggris Musim 2016-2017

Inilah Sejumah Peraturan Baru Yang Akan Diterapkan Di Liga Inggris Musim 2016/2017

indolivescore.com – Sejumlah peraturan baru akan resmi diberlakukan untuk pertama kalinya di Premier League Liga Inggris ketika musim 2016-17 dimulai atau tepatnya pada 13 Agustus mendatang. Peraturan baru ini diterbitkan guna membuat permainan menjadi lebih fair dari sebelumnya.

International Football Association Board (IFAB) mengumumkan lebih dari 95 perubahan pada peraturan pertandingan di akhir musim lalu setelah 18 bulan melakukan konsultasi, dengan banyak perubahan diujicobakan di EURO 2016.

Berikut ini adalah beberapa perubahan utama pada peraturan Premier League Liga Inggris:

1. Kick-off

Seperti yang terlihat di Euro 2016, bola tidak lagi harus bergerak ke depan pada saat kick-off. Hukum sebelumnya menyatakan bola harus bergerak ke daerah lawan, tetapi telah berubah menjadi boleh ditendang ke segala arah, asalkan “bergerak”. Perubahan ini telah mendasari adanya kick-off yang dilakukan oleh satu pemain saja, seperti yang terlihat di EURO 2016.


2. Kartu merah sebelum pertandingan

Wasit akan dapat memberikan pemain kartu merah sebelum pertandingan dimulai. Hal ini memungkinkan petugas menghukum pelanggaran kartu merah (perilaku misalnya kekerasan) dalam pemanasan atau ketika dua tim berbaris di dalam terowongan. Undang-undang baru menyatakan pemain dapat dikeluarkan setiap waktu antara pemeriksaan pra-pertandingan dan ketika wasit meninggalkan lapangan di akhir pertandingan.

3. Diberhentikannya peraturan “triple-punishment”

Sebelumnya peraturan “triple-punishment” berarti jika ada pemain melakukan pelanggaran sehingga menggagalkan kesempatan mencetak gol di dalam kotak penalti itu otomatis dikartu merah dan diberikan suspensi, serta memberikan penalti.

Hukum sekarang telah berubah sehingga pemain melakukan pelanggaran disengaja yang menggagalkan peluang mencetak gol di kotak penalti tidak akan secara otomatis dikeluarkan, dengan kartu kuning hukuman sudah dirasa cukup.

“Ketika pemain melakukan pelanggaran dan menggagalkan peluang mencetak gol yang dilakukan oleh bek di kotak penalti, tendangan penalti efektif mengembalikan kesempatan mencetak gol sehingga hukuman untuk pemain harus kurang kuat (misalnya kartu kuning) dibanding ketika pelanggaran dilakukan di luar area penalti. Namun, ketika pelanggaran berupa handball atau pemain memang menargetkan untuk menjatuhkan pemain (seharusnya merebut bola), pemain akan dikeluarkan. ”

4. Penanganan pemain yang mengalami cedera

Jika seorang pemain dilanggar dan cedera oleh lawan yang kemudian menerima kartu kuning atau merah, pemain cedera bisa cepat diobati di lapangan tanpa perlu meninggalkan lapangan permainan.

Secara luas dilihat bahwa tidak adil jika pemain cedera oleh pelanggaran serius dipaksa keluar lapangan untuk pengobatan, sementara menempatkan tim yang pemainnya dilanggar bermain dengan jumlah pemain lebih sedikit.

5. Mengganti sepatu atau perlengkapan

Seorang pemain yang sebentar meninggalkan lapangan (misalnya untuk mengubah sepatu) harus diperiksa terlebih dahulu sepatunya oleh asisten wasit atau ofisial keempat sebelum kembali bermain.

Sebelumnya, pemain hanya perlu menunggu izin wasit untuk masuk ke lapangan.

6. Penalti

Di antara beberapa perubahan kecil pada hukum mengenai penalti, yang berpotensi paling menarik adalah perubahan kartu kuning bagi pengambil penalti yang melakukan gerakan tipuan. Ini berarti memperlambat atau berhenti segera sebelum shooting tidak diperbolehkan, dengan kartu kuning dan secara tidak langsung tendangan bebas untuk oposisi hasilnya.

Peraturan menekankan bahwa melakukan gerak tipu selama run-up masih diperbolehkan.

7. Pelanggaran oleh selain anggota pemain

Bos Atletico Madrid Diego Simeone dikirim ke tribun pada bulan April setelah anggota tim backroom nya melemparkan bola ke lapangan selama pertandingan La Liga dalam upaya untuk mengganggu serangan lawan.

Untuk mengatasi sesuatu yang mengancam untuk menjadi tren yang berkembang, hukum telah berubah sehingga jika permainan dihentikan karena gangguan dari luar lapangan, wasit akan memberikan hadiah tendangan bebas atau tendangan penalti untuk tim lawan.

8. Offside

Beberapa klarifikasi kecil untuk aturan offside. hukum sekarang menyatakan garis tengah adalah netral, yang berarti pemain harus memiliki bagian tubuh (tidak termauk lengan atau tangan) melalui setengah bagian tubuh lawan dinyatakan offside.

Sebuah tendangan bebas yang dihasilkan dari offside akan selalu mengambil tempat di mana offside dilakukan.

9. Handball

Dalam upaya untuk menghentikan wasit mengacungkan kartu kuning untuk setiap handball, ‘mencegah lawan mendapatkan penguasaan bola’ telah dihapus dari daftar pelanggaran kartu kuning.

Handball sekarang menjadi pelanggaran kartu kuning ketika ‘menghentikan / mengganggu serangan yang krusial’.

10. Perilaku pemain

Wasit telah didesak untuk mengambil sikap yang lebih kuat pada “perilaku tak tertahankan” oleh pemain menyusul pernyataan bersama oleh Premier League, Liga Sepak Bola Inggris dan FA.

Menjalankan untuk kontes keputusan, berdebat tatap muka dengan para pejabat lapangan, dan “tampak tidak sopan” tindakan akan menghasilkan kartu kuning.

Kartu merah akan dikeluarkan untuk pemain yang menghadapi pejabat dan menggunakan bahasa menghina dan / atau menyinggung atau gerakan ke arah mereka.

Tujuannya adalah untuk ‘mengurangi perilaku tidak sopan seperti agresif menantang keputusan atau berlari dari kejauhan untuk menghadapi seorang pejabat lapangan.’

Rincian lengkap dari amandemen hukum permainan dapat ditemukan di situs web FIFA.

To Top