Boo Boys Julukan Reheem Sterling Selama Piala Eropa 2016

Uncategorized

Boo Boys Julukan Reheem Sterling Selama Piala Eropa 2016

indolivescore.com – Pemain Man City Raheem Sterling yang secara teratur memeriksa Twitter dan media sosial lainnya dibiarkan bingung mengapa ia menjadi target di sana dan selama turnamen.

Roy Hodgson merasa kepercayaan diri Raheem Sterling akan sangat menurun dengan dirinya selalu disoraki “Boo Boys “ suporter selama dia bermain untuk timnas.
Sterling biasanya menjadi pemain reguler di Three Lions asuhan Hodgson, namun ada kekhawatiran yang berkembang permainan pemain Manchester City ini buruk karena sedang dipengaruhi oleh troll internet.

Sterling secara teratur memeriksa Twitter, Instagram dan media sosial, dan dirinya mendapati menjadi target ejekan  selama Euro 2016.

Pemain berusia 21 tahun itu dicemooh selama pertandingan Inggris melawan Wales di Lens dan, sementara ia menegaskan dia bisa mengatasinya, dan staf pelatih khawatir mentalnya terpengaruh jelang laga babak 16 besar melawan Islandia.

Hodgson memasukkan Sterling di starting XI untuk dua pertandingan pertama Inggris di turnamen, dan  mantan bintang Liverpool percaya ia memiliki pertandingan pembukaan yang baik melawan Rusia tapi masih mendapat kritik di media sosial.

Sterling telah berbicara bulan lalu tentang jadwal dirinya dengan  psikiater olah raga Dr Steve Peters untuk membantu kepercayaan dirinya tumbuh, tapi sekarang tampaknya dia sedang berjuang  untuk memenangkan kembali tempatnya di tengah reaksi para fans ‘.

Asisten manajer Inggris Ray Lewington membela sang pemain, dan mendesak para Hatters nya secara online dan distadion untuk mendukung dia.

Lewington mengatakan: “Ini tidak bagus untuk melihat pemain seperti [Sterling] dicemooh – itu tentu menyakitkan. Orang-orang berpikir mereka mendapatkan banyak uang dan tidak memiliki perasaan – itu benar-benar salah.

“Mereka adalah manusia, mereka merasakan sesuatu – terutama ketika mereka masih muda dan mencoba untuk menginjakkan kaki mereka dan itu tidak baik.

“Pemain muda ini kehilangan kepercayaan dirinya kadang-kadang dan di game kedua ia tampak seolah-olah ia  sedikit penakut dan tidak melakukan hal-hal yang dia lakukan di game pertama.

Tapi kami memiliki banyak waktu untuk dia, dia anak yang baik, saya tidak tahu mengapa orang-orang tidak menyukainya. Dia sepertinya merasa dihancurkan, dia sebenarnya cukup pemalu, dan semua staf – kita benar-benar mencintai dia karena dia tidak pernah memberikan sesuatu yang kurang dari 100 persen.

“Jadi kita akan mencoba menjaganya dan mencoba untuk meringankan bebannya , jangan buru-buru dia karena kami tahu ada pemain yang sangat bagus di sana.

Satu hal yang kita ingin dia lakukan adalah bermain game, melewati lawan dengan membawa bola, dan dia sedikit enggan untuk melakukan itu ketika kita bergabung pada bulan Mei

Kami telah berbicara kepadanya tentang bagamana mengeluarkan kemampuan terbaiknya melewati lawan dengan bola dan saya pikir dia memiliki permainan yang benar-benar bagus (melawan Rusia). “

Komentar
To Top